Kucing Garong Ikut Lebaran

Entah kenapa sejak lebaran tahun lalu, aku dan @psemesta sahut-sahutan kabar via pantun. Dan gak tau juga kenapa dalam pantun kami selalu ada Kucing Garongnya. Kenapa bukan kucing kurus atau hewan selainnya, tak tau juga. Mungkin ingatan @psemesta memang paling lekat dengan lagu dangdut berjudul Kucing Garong. Mungkin.

Lalu kenapa kami berpantun? Kukira jawabannya sama antara aku dan @psemesta: menghibur. Ya, bagi kami pantun bukan sekadar beradu pesan, tetapi juga menghibur diri di kala santai libur lebaran.

Saking asyiknya berbalas pantun, kami sampai lupa kalau pantun Kucing Garong Lebaran pasti terbaca oleh teman-teman follower. Kesadaran itu muncul saat Kang @wkf2010 dan istrinya, @utamiutar mengomentari pantun kami. Duh! Terlanjur dah! 🙂

Nah tak ada salahnya kalau pantun tersebut saya abadikan di blog ini. Mumpung masih terlacak. Pantun dimulai oleh @Psemesta (PS) yang menyindirku. 🙂

PS:
Kucing garong lagi bertapa
Kumisnya baplang tidak terkira
Gue bengong di rumah mertua
Kepala puyeng, liong tak ada. 😀

MT:
Kucing garong pulang ke Jawa
Gak bisa keluar dari stasiun
Kopi liong kagak kebawa
Tetep senyum walaupun manyun 🙂

PS:
Keselek tu leher si kucing garong
Makan ikan sambil ngelamun
Duduk nih gue nyeruput Liong
Lezatnya nyampe ke ubun-ubun

MT:
Kucing garong ngemut ketimun
Padahal kepengen sepotong ikan
Gue tau lu lg duduk ngelamun
Namanya juga lagi kesepian 😉

PS:
Kucing garong piaraanku
Mukanya tembem, lebat bulunya
Terlebih eloe di rumah situ.
Bibir senyum hati nelangsa 😀

MT:
Kucing garong suka ngelindur
Kepengen makan si pisang kepok
Mata ngantuk kepengen tidur
Tapi harus berangkat ke Depok 😀

PS:
Tulang ikan, tulang ayam
Duduk ngedeprok tu kucing garong
Sama siapa loe bakal jalan?
Emang di Depok ada liong? ;p

MT:
Kucing garong ngedeprok di meja
Abis nelen ikan peda
Ke depok sama anak aja
Kopi liong dijamin ada

PS:
Naik motor ke Salatiga
Niatnya mudik ke rumah mertua
Makan opor sudah biasa
Si MT keki itu kagak biasa ;p

MT:
Ke salatiga bawa kompor
Pasangi sumbu harus klop
Ke rumah mertua bukan cari opor
Tapi salaman dan bagi2 amplop 🙂

MT:
Kucing garong gak doyan opor
Lebih suka jualan batik,
Ngapain juga lebaran di Bogor
Lha orang2 pada mudik 🙂

PS:
Kompak banget kakak & adik
Ngejar maling ke ujung kampung.
Nggak masalah pd mudik
Yg penting liong ada sekarung!

MT:
Kucing garong kakinye bengkok
Kecapean duduk ngedeprok
Sekarang baru menuju depok
Kopi liong siap segepok 🙂

—-

MT:
Hati-hati si kucing garong
Ada ikan di dalam rantang
Akhirnya dpt juga kopiliong
Saat hari mulai memetang

PS:
Ngejar-ngejar kucing garong
Lari ke atas genting bekas
Baru dapat kopi liong?
Gue sudah lima gelas. ;p

MT:
Kucing garong baru aje lepas
Kepanasan di siang bolong
Gapapa kopiliong cuman segelas
Yang penting mata nggak celong

Tami:
Jika pisau sdh berkarat
Jangan dipakai di siang bolong
Hati galau tak ada ketupat
Untung bawa bekel Kopi Liong

WKF:
Meja bolong dipakai nongkrong
Dua kucing garong pamer ngliong. #Eh ;D

Tami:
Celana bolong jangan dipakai nongkrong
Walau saya suka #ngeliong
Tapi sayang saya bukan kucing garong.

PS:
Semangkok gulai di meja makan
Tumpah ditubruk si kucing garong
Kepala mulai enyut-enyutan
Dari pagi terus ngeliong

MT:
Kucing garong ketelak ikan asin
Gak bisa mingkem ampe ileran
Makasih udah nemenin
sepanjang hari lebaran

PS:
Buntut tikus panjang seperut
Kucing garong tajam bergigi
Malam terus semakin larut
Agaknya mantap ngeliong lagi

MT:
Kucing garong ke Cisaat
Pasang tenda untuk berlibur
Sekarang saatnya istirahat
Karena pantun sudah menghibur

Posted from WordPress for Android

7 thoughts on “Kucing Garong Ikut Lebaran

  1. Hahaha… ada satu pantun lagi tuh ketinggalan, yang membuat ustaz PS menghentikan berpantunnya karena mengira aku serius dengan pantun yang kubuat ini. 😉

    Kucing garong tajam bergigi, mengudak-udak tikus got. Jangan kau sebut-sebut liong lagi, hanya bikin hati sewot.

    Salam persahablogan,
    @wkf2010

    1. Hehe iya, ya 🙂 maklum ngerjain ulangnya satu persatu. Kebayang kan, cuma pake android doang. Kalo pake laptop mungkin lebih sip hehehe

      Kapan ke bogor? Jangan lama2 ah mudiknya!

  2. Lucu, jadi pengen nimbrung. Sempat ditegur pak ustadz katanya harus pakai “kucing garong”, pan pantun dia sebelumnya juga ngga semua ada kucingnya.

  3. 25 malam rencana balik ke Bogor. 23 mau ke @gunungkelir kalau tidak ada halangan. 26 malam kita ngliong di #KandangKambing, yuk? Sekalian ngambil teh Bandulan. 😉

    Salam persahablogan,
    @wkf2010

  4. Haa.. 🙂 Maaf, ya, Kang Wongkamfung dan bu Utami Utar. Saya dan MT memang suka keterlaluan kalau bercanda. Seperti main catur, baru berhenti kalau lawan sudah menyerah karena di posisi skak-ster-mate… :-))

Menurutmu?

%d bloggers like this: