Biaya Kangen

haji maning

Status Facebook itu kubuat saat lebaran kemarin. Di antara pergaulanku yang beragam, ada beberapa pertemanan yang unik. Salah satunya biasa kusebut komplotan Bang Namun. Kenapa begitu, sebab kelompok ini didominasi oleh orang-orang Betawi dan beberapa yang bukan Betawi tetapi ketika bergabung dengan kelompok ini, terbawa menjadi Betawi sesaat. Ketika berkumpul dengan komplotan inilah aku tak perlu terbebani dengan istilah-istilah Sunda maupun Jawa yang kerap kutemui kala berkumpul dengan kelompok temanku lainnya. “Kelompok Roaming” celetukku.

Celetukanku itu sebenarnya keliru. Roaming itu kan istilah yang dipakai dalam percakapan seluler apabila berada di luar jaringan asal. Misalnya waktu Haji Gaim naik haji dan menelpon keluarganya di Ciledug dengan operator asal Indonesia, ia kena biaya komunikasi yang cukup mahal. Itu lazimnya disebuat roaming. Nah, kalau istilah roaming yang kupakai tadi, adalah kekeliruan yang menjadi lazim di kalangan anak gaul kalau mereka tak mengerti apa yang sedang dibicarakan oleh orang yang ada di sekitarnya.

Nah, ngomongin soal roaming, itu pula yang jadi obrolan kelompok “Bang Namun” yang asyik berkumpul. Sampailah mereka pada saat menceritakan pengalamannya berkomunikasi dengan keluarga, ketika sedang berada di Saudi Arabia. Ketika naik haji.

Seperti penuturan Kang Haji Nutug kepadaku, ia bilang menelpon keluarga di Citeureup bisa kena ratusan ribu kalau nggak ngerti cara buat menghemat komunikasi. Bisa saja pakai kartu keluaran operator Arab. Tapi buat Kang Haji Nutug yang nggak mau ribet bongkar-pasang telepon selularnya, ia tetap setia kepada operator asal Indonesia. Sejak pertama kali punya “hape” ia tak pernah mengganti nomor kontaknya. “Bisa putus dah bisnis gua kalo ganti-ganti nomor.” Katanya di ujung cerita.

“Kalo lu mau hemat, ya sebenere kagak perlu nelpon-nelpon. Lagian pan kite di sono mao pokus ibadah, bukannye mau laporan kayak wartawan tipi.” Selak Haji Udin setelah menyeruput kopi tubruk buatan Ustadz Iqbal.

“Et dah, pan tetep aje kite kangen sama bocah-bocah di rumah. Timbang sekali dua kali nelpon sih jamak. Cuman duit berape ratus rebu. Buat gue sih kagak mahal buat bayar kangen.” Kata Haji Maning, calo tanah di bilangan Bekasi.

“Nah, bener tuh yang lu bilang. Buat gue sih, mau sejuta, dua juta, kangen itu musti dibayar. Lu pikirin aje same tetangge kite yang tiap lebaran pade mudik. Itu duit yang dikeluarin kagak sedikit. Tapi entu semua disebar-sebar ikhlas buat bayar kangen. Ya, kangen sama kampung, kangen sama orang tua, anak, bini. Termasuk kangen sama kebo yang pernah dia mandiin di kali.” Sambung Haji Somad.

“Lagian, kan sekarang operator seluler kita udah pada banyak yang ngasih paket haji. Kalo dibandingin sama kita-kita dulu, sekarang sih lebih enak. Kita bisa tetep pake nomor lama. Ya, lebih murahlah. Siape sih yang kagak doyan harga murah atawe bonus? Lha Haji Udin yang tanahnye berhektar-hektar aje masih demen nawar kalo beli pisang di pengkolan Cabangbungin.” Kata Haji Ketup.

Begitulah. Selama di “Arab” jamaah haji kita membutuhkan kartu selular yang dapat merawat rindu terhadap keluarga di tanah air. Beberapa operator telepon selular kita punya promo khusus untuk musim haji. Salah satu yang boleh diadu adalah Indosat. Indosat memberikan beberapa kemudahan bagi pelanggan yang berada di Tanah Suci, di antaranya; gratis menerima panggilan telepon setiap hari; bonus pulsa 20K, tarif khusus yang lebih murah dibandingkan operator lain, bisa minta keluarga di Indonesia mengisikan pulsa, dan gratis menelepon ke Call Center Indosat. Informasi lengkap bisa dibaca di situs Indosat Haji.

Selain itu untuk menggunakan seluruh layanan Indosat kita tak perlu “settang-setting” gadget. Tinggal pasang kartu bagi yang belum pakai Indosat, lalu gunakan. Sesimpel yang diinginkan Haji Nutug atau sesuai harapan Haji Maning yang senang menelepon keluarganya untuk membayar kangen saat ia naik haji.

11 thoughts on “Biaya Kangen

  1. pokonya Indosat kereeen…jadi pengen berangkat haji, byk untungnyaa, dulu kalo dari Arab nelp ke rumah biaya kangennya mahaal..sekarang mah uenaak polll

  2. Saat musim Haji begini. Indosat semakin jadi idola ye? Kenape juga tuh Haji Nutug ga pake Indosat ye, Bang Emte? Kan biayanya hemat banget tuh, drpd die keluarin biaya kangen sp ratusan rebo getoh? 😀

Menurutmu?

%d bloggers like this: