“Gue sebel bener sama Mpok Haji Kepo. lha kemaren gue kedatengan tamu, eh die maen masuk aje ke rumah gue. Pake sok akrab segala sama tamu gue, ngobrol ngalor-ngidul!” tumpah Mpok Nonon saat memesan gado-gado di warung Mpok Geboy.

*****

Sudah lama juga tak tahu kabar Bang Namun dan Mpok Geboy. Bagaimana nasibnya sekarang? Apakah ada perubahan signifikan setelah Kampung Kapitan sering diblusuki oleh para pesohor politik sejak masa kampanye hingga Indonesia memilih Presiden Ketujuh? Nah, saatnya “ngapdet” Betawi Begaye lagi deh…

*****

“Ah lu kayak kagak tau aje. Dari dulu Mpok Haji Kepo emang begitu. Pengen tau aje urusan orang.” balas Mpok Geboy setelah mencicipi bumbu gado-gado ulekannya lalu menaburkan sayuran.

“Mangkenye die dipanggile Mpok Haji Kepo. Abis kepo banget sih sama urusan orang.” timpal Mpok Ruminah yang cuma mampir karena mengantar anaknya cukuran di kios sebelah, Pangkas Rambut Bang Namun.

“Et dah, elu ngarang aje! Panggilane Kepo, bukan lantaran die pengen tau urusan orang. Emang namenye Siti Kepo. Kepo itu singkatan dari namenye yg puanjang banget. Nama Lengkapnye sih Siti Kepolosannya Menipu Sejuta Perjaka dari Kampung Sebelah.

“Ya, pokoknye aye sebel same Mpok Haji Kepo. Lha, yang tuan rumah kan Aye, kenape jadi die yang banyak ngebacot sama tamu aye.” Bibir Mpok Nonon makin monyong.

derajat kemonyongan adalah pertanda sejauh mana kekesalan memengaruhi orang yang bercerita ~ Bang Namun.

“Emangnye siape sih tamu lu? Koq bibir lu sampe kayak Pare rebus lodoh kematengan.” Mpok Geboy menanggapi curhat Mpok Nonon juga akhirnya.

“Ng… ntu, Mpok.”

“Ntu ape? Nah, gue tau deh nih. Pasti tamu lu ntu cowok ganteng ye? ngaku lu!” terka Mpok Geboy sambil tetap fokus membungkus gado-gado.

“Ya cowoklah Mpok. kalo cewek mane mungkin Mpok Haji Kepo nyeredeng-nyeredeng ke rumah aye. Ntu cowok sodara misanan aye, yang lagi dapet panggilan casting di Jakarta. Lha, emang sih gantengnye gak ketulungan. Mirip Nicholas Saputra waktu maen pilem AADC.”

“Ah, lebay, luh!” Mpok Ruminah menimpali lagi. Sedari tadi sebenarnya dia malas ikut campur obrolan Mpok Nonon dan Mpok Geboy. Dia paling malas ngomongin orang. Mending fesbukan, bikin status tentang Mpok Nonon yang ngomongin orang sampai monyong.

“Ya lu maklumin aje, Mpok Haji Kepo ntu kan tinggal sendiri. Keluargenye kagak ada nyang tinggal di mari. Suami udah gak ada, anak belom punya, wajarlah kalo die butuh temen ngobrol. Lagian rumah lu kan berendengan sama die. Ya, nggak pape juga, kali!” Bang Namun nimbrung.

“Eh, udah kelar nyukur anak aye, Bang?” Mpok Ruminah kaget.

“Udah. Noh, anak lu langsung ngeluyur pulang.” Bang Namun menunjuk ke arah Jejen yang ngacir kayak Bajaj kejar setoran.

“et dah tuh anak! ke sini dianterin, pulangnye ninggalin emaknye!” Mpok Ruminah ngedumel.