Site Overlay

Negatif-Positif

ngerumpi (c) MT
ngerumpi (c) MT

Dalam suatu komunitas, ada saja orang yang senang menanggapi suatu kejadian dari sisi negatifnya saja. Mungkin dengan begitu, mereka merasa lebih tahu, bahkan dari orang yang mengalami masalahnya sendiri. Hebatnya lagi, pergunjingan negatif, biasanya lebih cepat menyebar ketimbang obrolan positif. Inilah kecenderungan yang terbangun dalam masyarakat kita.

Nyaris setiap hari, kita dihadapkan pada kecenderungan negatif ini. Mulai dari dalam rumah kita sendiri, saat membuka pagi dengan menonton TV (saya tak anti nyetel TV), kebanyakan isinya makian para petarung kekuasaan, infotainment perceraian, perselingkuhan, kriminalitas, bahkan beragam reality show yang makin merombak standar area privasi. Ini hanya sekedar contoh, betapa pergunjingan negatif menjadi “seolah-olah” hal biasa, yang tak disadari membentuk budaya masyarakat kita.

Contoh kasus, ketika ada seorang teman yang tiba-tiba sanggup membeli “ini-itu”, ada saja teman lain yang menggunjing sambil menggerutu, “dari mana dia punya uang sebanyak itu? Jangan-jangan …. dst, dll….” Jarang sekali ada yang merespons dengan positif, “Alhamdulillah, teman kita berhasil membeli apa yang sudah lama dia inginkan.”

Terbiasa berpikir negatif, membuat hidup menjadi gelap dan melelahkan. Terbiasa merespons positif, bikin hidup terasa terang, ringan, dan menyenangkan.

5 thoughts on “Negatif-Positif

  1. Selamat pagi..Lbh baik berada di antaranya…Interrogative

    kalau posisi tak jelas, harus diinterogasi! 🙂

  2. kalo magnet positif negatif jadi saling menarik, ambil hikmahnya dari hal negatif menjadi hal yang positif.. gitu kali 😀

  3. Masalahnya cuma satu. Hati belum bersih dari kecemburuan dan iri hati. Itu saja. Kalau sudah bersih,reaksinya akan berbeda.. Salam,d.~

Menurutmu?

Scroll UpScroll Up
error: hubungi bloggernya kalau mau copy. pasti dikasih.
WhatsApp chat
%d bloggers like this: