Ini Balai Sudirman, Pak

Posted on

Sebenarnya malas ke mana-mana saat Jakarta hujan. Kondisi badan juga sebenarnya lebih membutuhkan rebah di sofa. Tapi janji harus ditepati. Ya, sudah, aku pesan ojek saja. 

Pelan-pelan kupesan ojek untuk menjemputku dari Tebet menuju FX Sudirman. Respon aplikasinya bagus. Seorang sopir ojek siap menjemputku. Lokasinya pun tak jauh dari tempatku, dia ada di pangkalan ojek ujung gang.

Sopir ojek tiba, menawarkan masker dan helm. Kupakai helm saja sebab aku nggak suka masker kain, aku lebih suka masker bengkoang. ;p

“Rajin banget, pak. Gerimis gini tetep ngojek.” pujiku sambil nyemplak.

“Gapapa, deket. sekali geber, langsung sampe.” Jawabnya semangat.

Aku agak heran menyadari arahnya menjauhi Pancoran. Ah, mungkin ia mau lewat Mol Asembador. Tapi tak berapa lama ia berhenti dan bilang, “Nah, sampe mas!”

“Hah, sampe? Ini kan Balai Sudirman, pak. Saya kan ordernya ke FX Sudirman. Liat deh di aplikasinya!” Jawabku tersenyum geli.

“Lho, iyaya, saya kira Bale Sudirman. Lha, trus gimana nih, mas?” Sepertinya ia enggan melanjutkan. Dugaanku, sih karena gerimis belum juga reda.

“Gimana? Ya, lanjutlah, Pak ke FX Sudirman. Kan saya ordernya ke sana, FX Sudirman di Jalan Jenderal Sudirman. Ini kan masih di Balai Sudirman, Jalan Dr. Soepomo. Lanjut, pak!” pintaku.

“Ng, gitu ya… jadi kita lanjut aja, nih mas? Macet banget loh jalan ke sana. Tetep lanjut?” Pertanyaan menggelikan sebenarnya. Ia terkesan enggan melanjutkan perjalanan.

“Gini aja deh, pak. Saya sih maunya ke FX Sudirman karena dipanggil sama pak Hen. Nah, kalo bapak cuma mau sampe sini aja, saya sih gapapa asal bapak bisa nyuruh pak Hen nemuin saya di sini.” Jawabku, naif.

“Yaudah, kita lanjut aja, mas!” Ia kembali memacu motornya.

Aku menahan ngakak karena membayangkan dia nggak mau kusuruh manggil pak Hen, padahal siapa pak Hen, dia kan gak kenal. Nggak nyangka kalo ternyata nama pak Hen ampuh juga di kalangan sopir ojeg. 😀

Sampai FX dengan selamat, kubayar plus bonus. Ia terlihat senang. Sopir ojek yg baik dan lucu. Kuceritakan tentang ini ke pak Hen. Kebayang nggak ekspresinya? 😀

2 Replies to “Ini Balai Sudirman, Pak”

Menurutmu?