Dampak Transaksi Uang Elektronik

Pembayaran dengan uang elektronik atau uang digital sudah jadi kebiasaan baru. Memang tidak semua orang sudah dan bisa bertransaksi dengan uang elektronik, namun untuk beberapa hal kita telah “terbawa arus” transaksi dengan u-dig (uang digital) atau e-money (uang elektronik). 

Aku pun menjadi terbiasa dengan penggunan u-dig. Berangkat kerja, dari rumah biasa membayar ojek online dengan sistem pembayaran elektronik yang sudah embed pada aplikasinya. Sampai Halte Busway, aku pun harus nge-tap uang kartu (e-money/flazz). Dari halte busway tujuan ke kantor, pun kembali menggunakan ojek online. Tentu bayarnya dengan uang elektronik. Sebut saja Go-Pay. 

Beberapakali kalau turun dari bus Transjakarta kelewatan satu halte, di depan halte tersebut aku suka sarapan nasi uduk/lontong sayur. Enak banget makan di situ. Terutama sayur lontongnya yang pas banget dengan seleraku. Lonsay Betokaw. Rekomendid banget deh kalo temen-temen tahu lokasinya, yaitu pas di seberang Halte Busway Kebon Jeruk, tepatnya di area parkir TIKI Jalan Panjang. Di situlah tersedia nasi uduk tempatku biasa mampir, meskipun tak setiap hari.

foto aku krop dari hasil pencarian TIKI Panjang di Google Map. Selain foto ini, yang lainnya adalah foto jepretanku sendiri.

Tapi pagi ini ada pengalaman memalukan di warung tersebut. Saat lonsay tinggal beberapa suap lagi, aku menyiapkan uang untuk bayar. Kurogoh kantong celanaku. blasss sepi. Kantong kiri pun sepi. Kantong belakang kanan kosong. Kantong belakang kiri cuma ada sapu tangan. Kuperiksa selampe (sapu tangan) siapa tahu ada uang nyelip. Nihil. Hm… kepanikan mulai menguasaiku. 

Kuperiksa tasku. Pertamakali tentu memeriksa dompet. Tak ada uang cash sama sekali di situ. di selipan dompet tempat KTP dan kartu lainnya, bah, hanya nemu tiket kereta jabodetabek jadul. 

Rasanya serba aneh. Mau bayar gak punya uang. Tanya-tanya ATM sekitar sini, katanya nggak ada yang dekat. Hm… mau taruh di mana mukaku. Bagaimana caraku agar tidak malu karena tak punya uang buat bayar lonsay? apakah aku harus ninggalin KTP?

Lanjut bongkar tas. bagian utama nihil. tak ada satu lembar pun uang cash kutemukan. Bagian depan, ahay, Alhamdulillah… kutemukan 2 keping gopean dan 4 keping secengan. Total 5 ribu perak. 

Kutunggu sampai warung sepi. Tapi yang terjadi malah sebaliknya, tak sudah-sudah orang bergantian berbelanja. Rata-rata masih rapih, pakaian necis. Ya iyalah, rata-rata yang belanja di sini kan para pekerja di kantor-kantor sekitar sini. Hm… terbayang malunya kalau sampai mereka tahu aku kekurangan uang buat bayar. 

“Berapa, bu?” tanyaku dengan tampang yang kayaknya grogi gitu. Si ibu malah senyum aja.

“Pake apa aja, Dek?” tanya ibu nasduk

“Lonsay pake tahu dan kentang.”

“Nggak pake gorengan?”

“Nggak, bu.” 

“Enem rebu, Dek.” katanya. Gaswat, kurang seceng! Tapi syukurlah, malah kukira sebelumnya total yang kubayar harus 10 ribu. Tapi ternyata cuma 6 ribu. 

“Gini, bu.” cengar-cengir kumulai. sambil memerhatikan beberapa orang yang duduk makan dan berdiri antre di sekitar situ, “uang saya ternyata cuma 5 ribu, Bu. yang 1 ribunya saya bayar besok aja ya? Boleh bu? Kebetulan saya kehabisan uang cash.”

“Jiahahaha….” Njir si Ibu ngetawain gue, “Si Adek kayak siape aje. Gapape besok aje bayarnye. Kan udah biasa makan di mari.” Duh, ibu ini baik banget. 

Gak punya ide menulis? Cerita ini juga tentang itu!

“Gapapa, Bu. ini saya bayar segini dulu. Seribunya besok ya, Bu. Maaf banget ya. Bu!” pintaku malu.

“Gapape, ntar naek ojek bayar pake ape?”

“Kalo gojek sih saya biasa bayar pake gopay, Bu. masih ada saldo.” 

“Oh yaudah, ati-ati ya, Dek!” 

“Makasih, Bu.” aku langsung beranjak meninggalkan warung. Tak peduli orang-orang di situ bergumam apa tentangku. tak peduli gerimis menderas. Yang penting lanjut dulu deh ke kantor. 

Ya, begitulah ternyata dampak dari kebiasaan transaksi dengan uang elektronik membuatku lalai untuk menyediakan uang cash. Biasanya sih ada aja sisa uang cash di kantong tapi hari ini memang lagi nggak ada. Besok-besok jangan sampai kejadian lagi, deh. 

 

7 Responses

  1. Hahaha untung si ibu baik ya Kang
    Udah hafal juga dia sama Kang MT mah, udah langganan

    Trus aku malah jadi keingetan punya utang sama tukang es kelapa muda, tempi hari dia gak punya kembalian, jadi aku disuruh bawa aja dulu, belum bayar euy. Makasi Kang pengingatnya lewar cerita ini. Ntar bayar ah

  2. Pernah juga nih. Kurang lebih sama. Karena ke kantor itu ampir cashless, pernah makan nasi uduk di deket st. Kranji, kejadiannya bukan kurang duit, tapi karena jarang pake cash jadinya duitnya pecahan gede. Akhirnya kurang seceng doang setelah ngumpulin recehan. Ama si Mpok dimaklumi, harusnya 12rb jadi 11rb. WKkkk

Menurutmu?

Back to Top
%d bloggers like this: